Materi Tentang Difraksi Cahaya

Materi Tentang Difraksi Cahaya

Materi Tentang Difraksi Cahaya
Materi Tentang Difraksi Cahaya

Pengertian

Difraksi cahaya adalah peristiwa pelenturan cahaya yang akan terjadi jika cahaya melalui celah yang sangat sempit. Kita dapat melihat gejala ini dengan mudah pada cahaya yang melewati sela jari-jari yang kita rapatkan kemudian kita arahkan pada sumber cahaya yang jauh, misalnya lampu neon. Atau dengan melihat melalui kisi tenun kain yang terkena sinar lampu yang cukup jauh.

1.   Difraksi Celah Tunggal

Gambar  memperlihatkan gelombang cahaya yang datang pada sebuah celah yang sangat sempit. Pada titik di layar semua sinar memiliki panjang lintasan optis yang sama. Karena semua sinar yang jatuh di memiliki fase yang sama, maka titik Omemiliki intensitas maksimum. Sekarang kita tinjau titik P. Sinar meninggalkan  celah dengan sudut θ. Sinar r1 berasal dari bagian atas celah dan sinar r2  berasal dari pusatnya.

Jika dipilih sudutθ sedemikian sehingga selisih lintasannya adalah 1/2 λ,maka r1  dan r2 berlawanan fase dan tidak memberikan efek apapun pada P. Setiap sinar dari setengah bagian atas celah akan dihapuskan oleh pasangannya yang berasal dari bagian bawah, yaitu mulai dari titik 1/2 d bagian bawah. Titik akan minimum pada pola difraksi dan memiliki intensitas nol. Syarat keadaan ini adalah:

, dengan dadalah lebar celah

Pita terang utama akan menjadi lebih lebar jika celah dipersempit. Jika lebar celah sama dengan panjang gelombang (λ), maka minimum pertama akan terjadi pada sudut θ = 90°.

Interferensi minimum (garis gelap) terjadi jika

sin θ = (n – ½ )λ, dengan = 1, 2, 3, …

  1. Difraksi pada Kisi

    Difraksi cahaya juga terjadi jika cahaya melalui banyak celah sempit terpisah sejajar satu sama lain dengan jarak konstan. Celah semacam ini disebut kisi difraksi atau sering disebut dengan kisi.Lebar tiap celah pada kisi difraksi disebut konstanta kisi dan dilambangkan dengand. Jika dalam sebuah kisi sepanjang 1 cm terdapat N celah konstanta kisinya adalah:

 

 

Di titik akan terjadi terang jika memenuhi persamaan berikut.

Keterangan:

:   konstanta kisi = 1/N , dengan = jumlah celah/cm

 

(Sumber: https://dosen.co.id/)