Ketua NU Karawang Tolak Full Day School

Ketua NU Karawang Tolak Full Day School

Ketua NU Karawang Tolak Full Day School
Ketua NU Karawang Tolak Full Day School

Dianggap mendiskreditkan keberadaan sekolah DTA, Nahdatul Ulama (NU) Kabupaten Karawang,

menolak rencana Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy yang akan menerapkan sistem pembelajaran satu hari penuh (Full Day School).

Ketua PCNU Karawang, KH. Ahmad Ruhyat Hasby mengatakan, jika Mendikbud tetap memaksakan rencana kebijakan FDS ini, maka sama halnya sengaja ‘membunuh’ eksistensi DTA.

Apalagi kata Kang Uyan (sapaan akrab), rencana kebijakan sekolah 5 hari ini bukan untuk meminimalisir kenakalan pelajar, melainkan sebaliknya, akan memberikan waktu dan ruang yang lebih besar bagi potensi kenakalan pelajar.

Sekolah libur satu hari saja kenakalan pelajar semakin menjadi-jadi, apalagi kalau libur sekolahnya dua hari.

Sehingga dengan ini tidak ada alasan apapum yang dapat mengamini rencana kebijakan FDS dari Mendikbud ini,” tutur Kang Uyan, Kamis (15/6).

Kang Uyan mengatakan beberapa guru ngaji dan guru madrasah di Karawang memang sudah meminta pendapat terhadapnya mengenai isu rencana kebijakan FDS ini. Bahkan menurut Kang Uyan, bukan hanya saja guru sekolah pendidikan agama, melainkan guru SD dan SMP yang mengaku merasa keberatan dengan rencana kebijakan FDS.

Para guru SD dan SMP di Karawang justru memandang jika mereka merasa terbantu dengan sekolah DTA di dalam membentuk dan membina akhlaq dan karakter siswa. Karena sekolah formal tidak akan bisa sepenuhnya mengurusi pendidikan agama,” katanya.

Jika saja rencana kebijakan FDS ini merupakan langkah untuk meminimalisir kenakalan pelajar di Ibu kota

, sambung Kang Uyan, belum tentu rencana kebijakan tersebut akan cocok atau selaras dengan kultur pendidikan di daerah. Karena ditegaskan Kang Uyan, setiap metode pendidikan satu daerah tentu akan berbeda dengan daerah lainnya.

Kalau kebijakan FDS misalnya dianggap cocok diterapkan di ibu kota, belum tentu kebijakannya akan cocok untuk daerah. Karena metode pendidikan itu tidak akan terlepas dari kultur maupun adat kebiasaan di daerah yang berbeda-beda,” paparnya.

Sehingga melalui surat pernyataan sikap bernomor 154/SU/PP/LPM-NU/VIII/2016 lembaga PBNU, masih dikatakan Kang Uyan, jauh-jauh hari NU sudah mengeluarkan pernyataan sikap yang tegas untuk menolak rencana kebijakan FDS dari Mendikbud tersebut.

 

Sumber :

https://buydomperidone.net/mengenal-lebih-dalam-tentang-apa-itu-seni-kontemporer/